Minggu, 08 Mei 2011

Rahmat Allah Mengalahkan Murka-Nya

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَمَّا قَضَى اللَّهُ الْخَلْقَ كَتَبَ فِي كِتَابِهِ فَهُوَ عِنْدَهُ فَوْقَ الْعَرْشِ إِنَّ رَحْمَتِي غَلَبَتْ غَضَبِي
Bersabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam: Ketika Allah menetapkan penciptaan makhluq, Dia menulis di dalam Kitab-Nya, yang berada di sisi-Nya di atas ‘Arsy (yang isinya): “Sesungguhnya rahmat-Ku mengalahkan kemurkaan-Ku.” (Shahih al-Bukhari no. 2955 dari Qutaibah bin Sa’id dari Mughirah bin ‘Abdur Rahman Al Qurasyiy dari Abu Az Zanad dari Al A’raj dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu)

Limpahan puji ke hadhirat Allah Subhanahu wa Ta’ala Yang Mahaluhur, Yang Maha melimpahkan kebahagiaan, Yang Maha Memiliki kebahagiaan, Yang Maha memiliki ruh dan jiwa (setiap makhluq-Nya),  Maha memiliki sanubari (setiap makhluq-Nya), Maha memiliki jasad (setiap makhluq-Nya), Maha menceraikan ruh dengan jasad, dan Maha memindahkan hamba dari alam ke alam, dari alam ruh ke alam rahim, dari alam rahim ke alam dunia,  dari alam dunia ke alam barzakh, dari alam barzakh ke alam akhirah, dan alam itu satu demi satu pasti kita lewati.
Kita telah melewati alam ruh, namun kita tidak menyadarinya. Kita telah melewati alam rahim, di dalam rahim ibunda kita, tetapi kita tidak menyadarinya. Sampailah kita di alam yang menjadi penentu, yaitu alam dunia ini. Jangan sampai kita tidak menyadarinya. Karena setelah ini adalah ketentuan alam selanjutnya, yang tidak bias lagi menjadikan ketentuan kita berubah lagi, yaitu ‘alamul barzakh. Dan setelah itu adalah alam akhirah yang kekal abadi, tiada akan pernah ada akhirnya.
Alam ruh berakhir dengan pindahnya kita ke alamur rahim. Alam rahim hanya selama beberapa bulan saja. Umumnya 9 bulan, tetapi terkadang hanya 7 bulan (premature/sebelum matang). Dan setelah itu, lahirlah ke alam dunia. Dan di alam dunia pun tidak ada satu pun yang kekal. Wa maa fawqot turoobi turoobu. Semua yang ada di atas tanah akan kembali ke tanah. Semua yang dibangun di atas bumi akan kembali ke perut bumi. Dan semua yang ada di alam ini tidak satu pun yang kekal. Namun amal pahala kita itulah yang akan membuat kita kekal, di dalam keluhuran atau dalam kehinaan, dengan kehendak Allah Subhanahu wa Ta’ala.
Saudara-saudariku yang kumulyakan, ketahuilah, semua yang ada di tubuh kita akan dilepaskan. Ketahuilah, pakaian kita, harta kita, jabatan kita, semuanya akan dilepaskan. Dan setelah itu, ingatlah, semua yang bersifat dosa akan membawa mushibah yang sangat berat. Dan semua yang bersifat ibadah akan membawa keberuntungan yang sangat indah.
Saudara-saudariku yang kumulyakan, ketahuilah, piagam penghargaan teragung, dialah wisuda termulya dan tersuci, adalah kalimat Laa ilaaha illallaah di dalam husnul khatimah (penutupan usia yang baik). Itulah awal dari segala keluhuran yang tiada akan pernah ada berakhir, dan akan berlanjut dengan kehidupan yang abadi dalam kebahagiaan.
مَثَلُ الْجَنَّةِ الَّتِي وُعِدَ الْمُتَّقُونَ فِيهَا أَنْهَارٌ مِنْ مَاءٍ غَيْرِ آَسِنٍ وَأَنْهَارٌ مِنْ لَبَنٍ لَمْ يَتَغَيَّرْ طَعْمُهُ وَأَنْهَارٌ مِنْ خَمْرٍ لَذَّةٍ لِلشَّارِبِينَ وَأَنْهَارٌ مِنْ عَسَلٍ مُصَفًّى وَلَهُمْ فِيهَا مِنْ كُلِّ الثَّمَرَاتِ وَمَغْفِرَةٌ مِنْ رَبِّهِمْ كَمَنْ هُوَ خَالِدٌ فِي النَّارِ وَسُقُوا مَاءً حَمِيمًا فَقَطَّعَ أَمْعَاءَهُمْ
Perumpamaan (penghuni) surga yang dijanjikan kepada orang-orang yang bertakwa yang di dalamnya ada sungai-sungai dari air yang tiada berubah rasa dan baunya, sungai-sungai dari air susu yang tiada berubah rasanya, sungai-sungai dari khamar (arak) yang lezat rasanya bagi peminumnya dan sungai-sungai dari madu yang disaring; dan mereka memperoleh di dalamnya segala macam buah-buahan dan ampunan dari Tuhan mereka, samakah dengan orang yang kekal dalam neraka dan diberi minuman dengan air yang mendidih sehingga memotong-motong ususnya? (QS. Muhammad: 15)
Allah berfirman:
مَثَلُ الْجَنَّةِ الَّتِي وُعِدَ الْمُتَّقُونَ
Salah satu perumpamaan saja, surga yang Allah ciptakan bagi hamba-hamba-Nya yang baik itu
فِيهَا أَنْهَارٌ
Padanya ada sungai-sungai yang mengalir. Banyak riwayat mengatakan bahwa  sungainya itu mengalir di depan istana-istana surga, mengalir sampai di bawah istana-istana surga, dan sampai ke dalam istana-istana surga.
فِيهَا أَنْهَارٌ مِنْ مَاءٍ غَيْرِ آَسِنٍ
Tidak pernah berhenti, air itu terus mengalir, airnya sangat tawar dan lebih ni’mat dari air yang ada di dunia
وَأَنْهَارٌ مِنْ لَبَنٍ لَمْ يَتَغَيَّرْ طَعْمُهُ
Dan ada juga aliran-aliran sungai susu yang tidak pernah berubah rasanya
وَأَنْهَارٌ مِنْ عَسَلٍ مُصَفًّى
Aliran sungai madu yang sangat suci dan indah. Terbayang? Coba bayangkan! Ini bukannya kita mengkhayal. Ini kalamullah Subhanahu wa Ta’ala. Ini ada. Disiapkan, sudah diciptakan, sudah dibangun dengan konstruksi luhur Robbul ‘alamin Subhanahu wa Ta’ala. Sungai-sungai dari madu, sungai-sungai dari susu, sungai-sungai dari air yang tidak pernah ada hentinya, masuk ke dalam istana-istana, masuk ke dalam ruangan-ruangan, sampai ke halaman-halamannya, tidak ada kotorannya, tidak ada pernah ada virusnya, tidak perlu dimasak dan lainnya, dan rasanya lebih ni’mat dari semua rasa yang ada di dunia.
Di dunia, Allah menciptakan banyak rasa. Ada rasa manis, ada rasa asin, ada rasa pahit, dan lainnya. Di sana ada rasa-rasa yang belum pernah Allah berikan di dunia.
مَا لا عَينٌ رَأَتْ وَلا أُذُنٌ سَمِعَت وَلا خَطَرَ عَلَى قَلْبِ بَشَرٍ
Sesutau yang belum pernah mata melihatnya, belum pernah telinga mendengarnya dan belum pernah terlintas dalam lubuk hati manusia. (Shahih Bukhari no. 3005, 4406, 4407, 6944)
Allah siapkan bagi hamba-hamba-Nya yang shalih hal-hal yang belum pernah dilihat mata, belum pernah didengar telinga, belum pernah terlintas dalam pemikiran.
Allah juga berfirman:
فَلا تَعْلَمُ نَفْسٌ مَا أُخْفِيَ لَهُمْ مِنْ قُرَّةِ أَعْيُنٍ جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ
Seorang pun tidak mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka yaitu (bermacam-macam nikmat) yang menyedapkan pandangan mata sebagai balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan. (QS. As-Sajdah: 17)
Manusia itu tidak tahu apa yang disimpan oleh Allah untuk mereka, jika mereka mau berbuat baik, balasan bagi perbuatan baik mereka. Allah Subhanahu wa Ta’ala menyiapkan suatu anugerah yang disiapkan sebagai hadiah cinta dari Allah bagi hamba-hamba-Nya yang ingin dekat pada-Nya, banyak mengingat-Nya. Maka perbanyaklah kita mengingat Allah. Dengan mengingat Allah, maka kita diingat Allah.
فَاذْكُرُونِي أَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوا لِي وَلَا تَكْفُرُونِ
Karena itu, ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)-Ku. (QS. Al-Baqarah: 152)
Orang sering berfikir: kita punya banyak hajat. Tapi ingat, kalau kau punya banyak hajat, jangan mengingat Allah lebih sedikit dari mengingat hajat. Perbanyak mengingat Allah, perbanyak dzikir-nya. Kenapa? Hajat itu bisa Allah berikan sebelum kau minta, karena Allah Mahatahu. Kau tidak tahu kebutuhanmu besok, tetapi sudah Allah siapkan: hajatmu besok ini, besok selesai.
Tetapi ketika seseorang banyak mengingat hajatnya, dan Allah dilupakan, maka Allah Subhanahu wa Ta’ala jarang mengingatnya.
فَاذْكُرُونِي أَذْكُرْكُمْ
“Ingatlah aku,” kata Allah, “Niscaya Aku mengingat kalian.” Kalau Allah banyak ingat kita, misalnya kita punya teman yang baik, sering ingat kita, selalu teman kita akan memikirkan kita, selalu berfikir kira-kira apa yang bisa dia Bantu dan berikan untuk kita. Ketika dia mendengar bahwa kita sakit, maka segera dia datang menjenguk kita.
Coba bayangkan kalau Yang Mahatahu yang selalu mengingat kita. Maka perbanyak ingat kepada Allah. Kesuksesan dunia adalah hal yang sangat mudah dianugerahkan Allah kepada kita. Justeru kesuksesan dijanjikan sangat besar kepada para pecinta Sayyidina Muhammad shollallohu ‘alayhi wa alihi wa sallam. Masa depan kalian cerah. Sekali lagi, masa depan kalian cerah. Aamiin.
Itu sudah terjadi sepanjang alam semesta diciptakan. Sejak diciptakan alam semesta, mereka semua banyak yang merindukan Nabi Muhammad. Semua alam mengenal dan merindukan Nabi Muhammad, kecuali para pendosa. Dan bagi mereka yang mencintai dan merindukan Nabi Muhammad, Allah kabarkan suatu kegembiraan bagi mereka, bahwa mereka akan selalu dalam keamanan dan keselamatan.
كُلُّ مَنْ يَعْشَقْ مُحَمَّد في اَمَانٍ وَسَلام
Semua yang merindukan Nabi Muhammad selalu diamankan oleh Allah dan diberi keselamatan. Hidupnya diberi keni’matan. Tetapi tentunya ada usaha semampunya, hanya saja kebetulan masa kita ini masa kebangkitan ummat yang baik. Masa ini dijanjikan kema’muran oleh Sayyidina Muhammad shollallohu ‘alayhi wa sallam.
Tapi kalau nanti di akhirat, orang yang kaya dan miskin sudah lupa dengan kaya dan miskinnya, sudah lupa dengan segala kesuksesan di dunia atau pun kesusahannya. Tidak peduli dengan banyaknya mushibah yang pernah terjadi di dunia atau yang sudah kebingungan dengan keni’matan yang terjadi di dunia, takut tidak mendapat bagian keni’matan lagi di akhirat sana. Sudah lain lagi kalau sudah pindah ke alam sana.
Tetapi tentunya kita hidup di dunia sekarang, belum berpindah. Maka kita juga memikirkan kehidupan di dunia kita untuk tidak terganggu ibadah kita kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Minta kepada Allah akan kemudahan, kema’muran, kebahagiaan, supaya mudah dalam ibadah. Itu boleh. Nabi shollallohu ‘alayhi wa alihi wa sallam pun berbuat demikian.
Nabi mendoakan Sayyidina Anas bin Malik rodhiyallohu ‘anhu seraya bersabda:
اللَّهُمَّ أَكْثِرْ مَالَهُ وَوَلَدَهُ وَبَارِكْ لَهُ فِيمَا أَعْطَيْتَهُ
Ya Allah, perbanyak hartanya (Anas bin Malik) dan perbanyak keturunannya dan limpahi keberkahan untuk harta dan keturunan yang Engkau berikan padanya. Demikian di dalam Shahih Bukhari.
Bukan suatu hal yang tercela jika seseorang mempunyai harta yang banyak. Tetapi yang tercela adalah semakin banyaknya yang lupa dari Allah, apakah sebab harta, apakah sebab tahta, atau pun sebab mushibah.
Siapa pun bisa lupa, dan memang sifat manusia itu lupa. Itulah sebabnya Allah mengutus matahari kelembutan Ilahi agar manusia ini ingat kepada Allah.
Dalam hadits pertama dikatakan bahwa ketika Allah selesai membangun alam semesta ini, Allah menulis di ‘Arsy:
رَحْمَتِي غَلَبَتْ غَضَبِي
“Rahmat-Ku melebihi kemurkaan-Ku”
Kasih-sayang Allah Subhanahu wa Ta’ala itu besar, dan Allah juga mempunyai sifat kemurkaan. Allah ciptakan surga, Allah juga punya neraka. Di atas telah dijelaskan bagaimana indahnya surga.
وَلَهُمْ فِيهَا مِنْ كُلِّ الثَّمَرَاتِ وَمَغْفِرَةٌ مِنْ رَبِّهِمْ
Dan bagi mereka buah-buahan apa pun yang mereka inginkan dengan rasa yang semakin indah dan semakin lezat dari segala jenis dan bentuk.
كَمَنْ هُوَ خَالِدٌ فِي النَّارِ وَسُقُوا مَاءً حَمِيمًا فَقَطَّعَ أَمْعَاءَهُمْ
Dalam waktu yang sama, ada orang-orang yang di dalam kehinaan, diberi minum dari air yang sangat panas dan bergolak, hingga memotong-motong ususnya, hancurlah perutnya.
Surga dan neraka sudah diciptakan. Keduanya masih menantikan siapa yang akan memasukinya. Siapa yang akan lulus dalam memasuki surganya Allah Subhanahu wa Ta’ala? Jawabannya ada pada kalimat ini: “Rahmat-Ku mengalahkan kemurkaan-Ku.”
Wujud dari rahmat Allah bagi alam semesta adalah Sayyiduna Muhammad. Allah punya kemurkaan, dan Iblis mengajak jin dan manusia kepada kemurkaan Allah. Allah mempunyai kasih-sayang, pimpinannya adalah Sayyidina Muhammad yang membawa para pengikutnya. Dan Allah mengatakan: “Rahmat-Ku lebih besar dari kemurkaan-Ku.” Kekuatan kasih-sayang Ilahi, pengampunan-Nya, kelembutan-Nya, jauh lebih besar dari kemurkaan-Nya. Bukan berarti Allah tidak bisa murka. Maka beruntunglah para pecinta Sayyiduna Muhammad shollallohu ‘alayhi wa sallam.
Saudara-saudariku sekalian, kita semua mempunyai cita-cita di dunia. Selain itu, kita juga harus punya cita-cita di akhirat. Jangan hanya di dunia saja atau di akhirat saja. Di dunia juga harus punya cita-cita. Makin baik cita-citamu, makin baik juga Allah membalasmu.
Cita-citanya ingin membantu orang lain, ingin makmur untuk mrmbantu para fuqoro, untuk membangun Masjid, membangun majelis ta’lim, untuk hal-hal baik lainnya. Hal seperti ini baik.
Ada yang  minta didoakan agar lulus ujian sekolah. Mudah-mudahan lulus dan sukses. Untuk apa lulus tetapi tidak sukses? Semoga lulus dan sukses. Tidak usah takut. Banyak dzikir, tenangkan hatimu, dan ikuti pelajaran dengan baik. Maka masa depanmu terjamin oleh Yang memilikinya. Masa depan kita itu ada Yang memiliki dan menguasainya. Nama-Nya Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dia Yang menentukan apakah akan jadi sukses, apakah akan jadi baik, apakah akan jadi cerah? Dan Dia menjanjikan kepada Sayyiduna Muhammad shollallohu ‘alayhi wa sallam, jika muncul generasi orang-orang yang baik semakin banyak di akhir zaman, saat itulah munculnya kemakmuran.
Saudara-saudariku yang kumulyakan, ketahuilah bahwa keluasan duniawi tiadalah layak dan baik, kecuali dicita-citakan untuk hal yang baik, maka hal itu akan menjadi baik.
Diriwayatkan di dalam Qobasun Nuril Mubin (disusun oleh al-Musnid al-Habib Umar bin Muhammad al-Hafizh) dijelaskan bahw Sayyidatuna Zainab binti Jahsy rodhiyallohu ‘anha, isteri Rasulullah shollallohu ‘alayhi wa sallam, suatu saat diberikan hadiah oleh Sayyidina Umar ibnul Khaththob rodhiyallohu ‘anhu berupa uang yang banyak, maka beliau berkata, “Apa ini?” Sayyidina Umar berkata, “Ini hadiah, wahai isteri Rasulullah.” Maka Sayyidatuna Zainab membagi-bagikannya kepada keluarganya, kepada para tetangga dan orang-orang dekatnya, lalu mengangkat kedua tangannya dan berdoa, “Wahai Allah, jangan jadikan setelah hadiah ini ada hadiah lagi. Dan tahun depan jangan ada hadiah lagi sampai-sampai nafqahku harus butuh kepada hadiah orang lain.” Maka beliau adalah orang pertama yang menyusul Rasul shollallohu ‘alayhi wa sallam dari isteri-isteri Rasul shollallohu ‘alayhi wa sallam setelah Rasul wafat.
Saudara-saudariku sekalian, segala kesuksesan dunia dan akhirat telah diletakkan di tangan Sayyidina Muhammad shollallohu ‘alayhi wa sallam. Pertaniankah, perdagangankah, telah Allah berikan kunci-kunci kesuksesannya di tangan Nabi shollallohu ‘alayhi wa sallam dan diwariskan kepada ummat beliau. Maka perbaikilah kehidupan kita. Al-Qur`an jangan dilupakan. Dzikir jangan dilupakan. Terus semangat untuk memperbaiki diri, karena kita tidak tahu kapan usia kita akan berakhir. Kita tidak tahu kapan panggilan terakhir itu akan datang.
Semoga Allah memperbaiki keadaan kita, semakin baik, semakin indah, semakin mulya, semakin luhur, semakin suci, semakin tenang, semakin sejuk, semakin diberi kemudahan, semakin diberi ketenangan, semakin diberi keluhuran, semakin diberi kebahagiaan, semakin dihapus segala kesulitan kita, semakin disingkirkan segala mushibah kita, semakin dibuka bagi kita pintu-pintu kemudahan dan ditutup bagi kita pintu-pintu kesulitan, diselesaikan segala masalah kita. Adapun mushibah yang akan datang, kami minta wahai Allah agar diganti dengan rahmat. Yaa Alloohu Yaa Allooh….
Mushibah yang akan datang, wahai Allah, gantikan dengan rahmat. Yaa Allooh…
Rohmat yang akan datang, lipat gandakan, wahai Sang pemiliknya. Yaa Allooh…
Nama-Mu Yang memiliki segala rohmat dan mushibah. Yaa Allooh…
Masa depan kami, masa depan kami, dunia dan akhirat. Yaa Allooh…
Wahai Yang Mahamemiliki zaman, wahai Yang Mahamemiliki generasi, wahai Yang Mahamemiliki bumi dan matahari, wahai Yang Mahamemiliki setiap jasad dan ruh. Yaa Allooh…
Nama-Mu paling luhur, Nama-Mu paling wibawa, Nama-Mu yang paling suci, Nama-Mu membuka seluruh kebahagiaan, membuka segenap cahaya, seluruh pintu cahaya zhahir dan bathin terbuka dengan cahaya Nama-Mu Yaa Allooh…
Cahaya kemudahan, cahaya kebahagiaan, cahaya keluhuran, cahaya khusyum cahaya dzikir, cahaya hati, cahaya sujud, cahaya doa, cahaya munajat, cahaya air mata, cahaya taubat, cahaya kemudahan, cahaya ruh, cahaya malakut, cahaya barzakh, cahaya surga, cahaya Muhammad, dan Cahaya-Mu terbuka dengan keagungan Nama-Mu. Yaa Allooh…
Yaa Allooh… sulthonudz dzikr
Disampaikan oleh Guru Mulya kita bahwa dzikir Yaa Allooh ini disebut sebagai raja dari semua dzikir.
Berkata Syaikh Abdul Qodir Jailani dalam Fathu Mu`in bahwa Ismul A’zhom adalah “Allooh”
يَا الله…يَا الله… ياَ الله.. ياَرَحْمَن يَارَحِيْم …لاَإلهَ إلَّاالله…لاَ إلهَ إلاَّ اللهُ اْلعَظِيْمُ الْحَلِيْمُ…لاَ إِلهَ إِلَّا الله رَبُّ اْلعَرْشِ اْلعَظِيْمِ…لاَ إِلهَ إلَّا اللهُ رَبُّ السَّموَاتِ وَرَبُّ الْأَرْضِ وَرَبُّ اْلعَرْشِ اْلكَرِيْمِ…مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ،كَلِمَةٌ حَقٌّ عَلَيْهَا نَحْيَا وَعَلَيْهَا نَمُوتُ وَعَلَيْهَا نُبْعَثُ إِنْ شَاءَ اللهُ تَعَالَى مِنَ اْلأمِنِيْنَ
Diambil dari ceramah Habib Munzir di Masjid al-Munawar pada Senin malam, 18 April 2011

Tidak ada komentar:

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"PERADABAN BARU ISLAM (FITRAH MANUSIA)"

Seaching Blog

Memuat...