Minggu, 08 Mei 2011

Do'a Qunut

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَنَتَ فِي الْفَجْرِ
Bahwasanya Rasulullah Shollallohu ‘Alayhi wa Sallam berqunut di dalam shalat fajar (shubuh). [HR. Ahmad dalam musnadnya no. 17913, dari Waki' dari Syu'bah dan Sufyan dari Umar dan ibnu Murroh dari Abdur Rohman bin Abi Laila dari ibnu 'Azib]

سَأَلْتُ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ هَلْ قَنَتَ عُمَرُ قَالَ نَعَمْ
Anas bin Malik ditanya, “Apakah Umar berqunut?” Berkata Anas, “Ya” [HR. Ahmad dalam musnadnya no. 12237 dan 12708, dari Mahbub bin al-Hasan dari Hilal bin Abi Zaynab dari Khalid al-Hadzdza-I dari Muhammad bin Sirin]
و حَدَّثَنِي عَمْرٌو النَّاقِدُ وَزُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ قَالَا حَدَّثَنَا إِسْمَعِيلُ عَنْ أَيُّوبَ عَنْ مُحَمَّدٍ قَالَ قُلْتُ لِأَنَسٍ هَلْ قَنَتَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي صَلَاةِ الصُّبْحِ قَالَ نَعَمْ بَعْدَ الرُّكُوعِ يَسِيرًا
Dan telah menceritakan kepadaku ‘Amru An Naqid dan Zuhair bin Harb, keduanya berkata; telah menceritakan kepada kami Ismail dari Ayyub dari Muhammad katanya; aku bertanya kepada Anas; “Apakah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berqunut dalam shalat shubuh?” Anas menjawab; “Benar, sesaat setelah ruku’.” [HR. Muslim no. 1086]
مَا زَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَقْنُتُ فِى الْفَجْرِ حَتَّى فَارَقَ الدُّنْيَا
Terus-menerus Rasululloh Shollallohu ‘Alayhi wa Sallam berqunut di dalam shalat fajar (shubuh) hingga berpisah dengan dunia (wafat). [HR. Ahmad no. 12196, HR. Ad-Daruquthniy no. 1711 dari Abu Bakar An-Naysaburiy dari Abul Az-har dari 'Abdur Rozzaq dari Abu Ja'far Ar-Roziy dari ar-Robi' bin Anas dari Anas bin Malik]
Hadits di atas juga dishahihkan oleh Imam an-Nawawi dalam Majmu’ Syarh Muhadzdzab (III:504).
حديث صحيح رواه جماعة من الحفاظ وصححوه وممن نص علي صحته الحافظ أبو عبد الله محمد بن علي البلخى والحاكم أبو عبد الله في مواضع من كتبه والبيهقي ورواه الدار قطني من طرق بأسانيد صحيحة
Beliau berkata, “Hadits tersebut shahih dan diriwayatkan oleh sejumlah hafizh (penghafal hadits yang hafal lebih dari 100 ribu hadits) dan mereka menshahihkannya. Di antara yang menshahihkannya adalah al-Hafizh Abu Abdillah Muhammad bin Ali al-Balkhiy, Al-Hakim Abu Abdillah dalam beberapa judul kitabnya dan Imam Bayhaqiy. Hadits itu diriwayatkan juga oleh ad-Daruquthniy dari berbagai jalan (sanad) dengan isnad-isnad yang shahih.”
Ada yang mengatakan bahwa hadits ini dha’if karena ada Abu Ja’far ar-Roziy. Ketahuilah bahwa Abu Ja’far itu dha’if dalam meriwayatkan dari Mughiroh saja, sebagaimana dikatakan oleh para imam ahli hadits yang menganggap bahwa Abu Ja’far itu tsiqah (dapat dipercaya). Mereka yang mentsiqohkannya diantaranya adalah Yahya bin Ma’in dan Ali bin al-Madiniy. Al-Hafizh ibnu Hajar dalam Taqriibut Tahdziib mengatakan bahwa Abu Ja’far itu dapat dipercaya (ثقة), jujur (صدوق). Hafalannya buruk hanya khusus dalam meriwayatkan dari Mughiroh saja. Hadits ini tidak diriwayatkan Abu Ja’far dari Mughiroh. Tetapi dari ar-Rabi’ bin Anas dari Anas bin Malik, sehingga haditsnya shahih.
LAFAZH DOA QUNUT
اللَّهُمَّ اهْدِنِي فِيمَنْ هَدَيْتَ وَعَافِنِي فِيمَنْ عَافَيْتَ وَتَوَلَّنِي فِيمَنْ تَوَلَّيْتَ وَبَارِكْ لِي فِيمَا أَعْطَيْتَ وَقِنِي بِرحْمَتِكَ شَرَّ مَا قَضَيْتَ فَإِنَّكَ تَقْضِي وَلَا يُقْضَى عَلَيْكَ وَإِنَّهُ لَا يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ وَلَا يَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَضَيت اَسْتَغْفِرُكَ وَ اَتُوبُ اِلَيكَ وَصَلَّى اللَّهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّد النَّبِيِّ اْلأُمِّيِّ وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَسَلَّم وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِين
LAFAZH QUNUT NAZILAH
اَللَّهُمَّ عَافِنَا وَالْطُفْ بِنَا وَاحْفَظْنَا وَانْصُرْنَا وَفَرِّجْ عَنَّا وَالْمُسْلِمِين. اللَّهمَّ اكْفِنَا وَ اِيَّاهُمْ جَمِيعًا شَرَّ مَصَائِبِ الدُّنْيَا وَ الدِّين. اَللَّهُمَّ اَصْلِحْنَا وَ اَصْلِحْ مَنْ فِى صَلاحِهِ صَلاحُ الْمُسْلِمِين. . اَللَّهُمَّ لا تُهْلِكْنَا وَ اَهْلِكْ مَنْ فِى هَلاكِهِ صَلاحُ الْمُسْلِمِين. اَللَّهُمَّ اسْقِنَا الْغَيثَ وَالرَّحْمَةَ وَ لا تَجْعَلْنَا مِنَ الْقَانِطِين، اَللَّهُمَّ ارْفَعْ وَاصْرِفْ عَنَّا وَ عَنِ الْمُسلِمِينَ الأَذَاى، والْبَلاء، وَالْقَهْطِى، وَالْحُمَّى، والظُلْمَى، وَ جَمِيْعِ اَنْوَاعِ الْفِتَن، وَالْمِحَن، وَاْلأَمْرَاضِ، وَاْلأَسْقَامِ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَ مَا بَطَن، وَادْفعَِ اللَّهُمَّ عَنَّا سَرَّ الطَّاغِين، وَ الْبَاغِين، وَالْمُعْتَدِين، وَالظَّالِمِينَ بِمَا شِئْتَ، عَاجِلاً غَيْرَ اَجَلٍ فِى عَافِيَةٍ وَ سَلاَمَةٍ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَاحِمِيْن. وَصَلَّى اللَّهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّد النَّبِيِّ اْلأُمِّيِّ وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَسَلَّم وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِين
Wahai Allah Perbaikilah kedaan kami, Kasihanilah kami, Naungilah kami, Tolonglah kami, Selesaikanlah permasalah kami, dan seluruh Muslimin.., Wahai Allah cukupkanlah kami dan mereka semua (seluruh Muslimin) dari buruknya musibah dunia dan agama kami.., Wahai Allah Perbaikilah kami dan perbaikilah semua yang dengan perbaikan atasnya merupakan maslahat bagi muslimin.., Wahai Allah janganlah engkau celakakan kami, dan celakakan mereka yang dengan kecelakaan atasnya merupakan kemaslahatan bagi Muslimin.., Wahai Allah curahilah kami hujan deras Rahmad Mu dan jadikan kami orang orang yang tak berputus asa, Wahai Allah angkatlah dan singkirkanlah dari kami dan dari Muslimin segala gangguan.., dan musibah, dan kekeringan, dan wabah demam, dan kejahatan, dan segala bentuk fitnah, dan kesulitan cobaan, dan wabah penyakit, dan kesakitan, dan dari segala yang terlihat dhohir dan yang tersembunyi, Dan jauhkanlah dari kami Wahai Allah kejahatan para penguasa keji, dan para perampok, dan para musuh musuh, dan orang orang dhalim, dan jauhkanlah sejauh jauhnya menurut kehendak Mu, dengan segera tanpa tertunda tunda, dalam kesehatan dan keselamatan, Wahai Yang Maha Kasih sayang dari semua pemilik sifat kasih sayang. Dan sholawat Allah atas junjungan kami, Muhammad, Nabi yang ummiy, dan juga atas keluarga beliau dan para shahabat beliau, serta salam atas mereka. Dan segala puji bagi Allah robbul ‘alamin.
Doa Qunut Nazilah ini dianjurkan Habib Umar bin Muhammad al-Hafizh untuk dibaca setiap raka’at terakhir dari shalat lima waktu. Hal ini disebabkan kaum Muslimin terus-menerus ditimpa musibah, orang-orang yang memusuhi kaum Muslimin terus bermunculan dimana-mana.
Membaca qunut nazilah ini secara berterusan di zaman ini bukanlah perkara bid’ah, justeru ini sesuai sunnah. Karena qunut nazilah itu biasa dibaca hingga semua musibah diangkat dan atau orang-orang yang memusuhi dibinasakan. Sedangkan saat ini musibah terus menimpa kaum Muslimin dan orang-orang yang memusuhi Muslimin terus bermunculan. Maka dianjurkan oleh Habib Umar untuk terus membaca qunut nazilah pada raka’at terakhir dari shalat lima waktu.
سَمِعتُ اَبَا قُدَامَة يحكى عَن عَبد الرَّحْمَن بن مَهدِى في حديث اَنَس قَنَتَ شَهرًا ثُمَّ تَرَكَهُ قَالَ عَبد الرَّحْمَن رَحِمَهُ الله اِنَّمَا تَرَكَ اللَّعِن
Al-Hafizh al-Bayhaqiy meriwayatkan dalam Sunan al-Kubra juz’ 2 halaman 201 dari Imam al-Hafizh Abdur Rohman bin Mahdi mengenai hadits Anas bin Malik, “Qanata syahron tsumma tarokahu (berqunut sebulan, kemudian meninggalkannya)” Berkata Abdur Rahman rah., “Bahwasanya (Rasulullah) meninggalkan mela’nat.”
Hal itu disebabkan la’nat dan kebinasaan telah turun atas orang-orang yang dila’nat tersebut. Dan bukan untuk menghapus qunut nazilah, apalagi untuk menghapus qunut shubuh. Karena qunut shubuh itu terus dilakukan oleh Rasul hingga beliau wafat. Wallahu a’lam.

Tidak ada komentar:

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"PERADABAN BARU ISLAM (FITRAH MANUSIA)"

Seaching Blog

Memuat...