Minggu, 05 Desember 2010

Polisi Afghanistan Tembak Tentara NATO

E-mail Cetak PDF
Kabul, Seorang polisi perbatasan Afghanistan menewaskan enam prajurit Amerika ketika sedang mengadakan latihan pada hari Senin. Penembakan terjadi di daerah terpencil dekat perbatasan Pakistan ini adalah serangan paling mematikan dalam dua tahun ini. Serangan terhadap pasukan Nato oleh polisi Afghanistan atau tentara yang sebenarnya membantu Nato, walaupun masih jarang, telah meningkat.

Seorang juru bicara Kementerian Dalam Negeri Afghanistan, Zemeri Bashary, menegaskan bahwa pria bersenjata pada hari Senin adalah seorang perwira polisi perbatasan yang sebenarnya adalah seorang pemberontak yang bergabung dalam kepolisian. Taliban mengaku bertanggung jawab dan mengatakan pria bersenjata itu bergabung dengan polisi perbatasan untuk membunuh tentara asing.

"Hari ini ia menemukan kesempatan ini dan ia menewaskan enam penyerang," kata juru bicara Taliban Zabiullah Mujahid dalam sebuah pernyataan e-mail ke media.

Dia menembaki pasukan NATO yang kemudian tewas dalam baku tembak itu, Kata NATO tanpa memberikan rincian tambahan.

Kolonel Dave Lapan, seorang juru bicara Pentagon, membenarkan bahwa enam tentara yang tewas adalah berasal Amerika. Dia menolak untuk memberikan identitas mereka atau bagian tugas militer mereka sebelum keluarga terdekat sampai bisa diberitahu.

Bashary mengatakan insiden itu terjadi di distrik Wagam Pachir provinsi Nangarhar, area volatile dekat Pakistan.

Sebuah tim investigasi telah dikirimkan ke Pachir Wagam, kata Jenderal Aminullah Amerkhail, komandan polisi perbatasan regional timur. Namun dia mengatakan informasi itu tidak datang kembali dengan cepat.
"Daerah ini sangat terpencil," katanya. "Bahkan telepon tidak bekerja di sana."
NATO masih menyelidiki insiden awal bulan ini di mana dua Marinir AS tewas di provinsi Helmand selatan, diduga di tangan seorang tentara Afghanistan.

Setelah dua penembakan mematikan pada bulan Juli, pejabat NATO mengatakan, mereka kembali memeriksa praktek pelatihan untuk memastikan bahwa serangan tersebut tidak terjadi lagi.
Pada tanggal 20 Juli seorang sersan tentara Afghanistan masuk ke sebuah argumen di berbagai penembakan di Afghanistan utara dan menembak mati dua pelatih sipil Amerika sebelum dibunuh. Lain tentara Afghanistan tewas dalam baku tembak.

Seminggu sebelumnya, seorang tentara yang ditempatkan di Afghanistan selatan menewaskan tiga polisi Inggris, termasuk komandan kompi, dengan tembakan dan granat roket di tengah malam.
Pada bulan November 2009, seorang polisi Afghanistan menewaskan lima tentara Inggris di sebuah pos pemeriksaan di Helmand.

Pada 29 September 2008, seorang perwira polisi Afghanistan melepaskan tembakan di sebuah kantor polisi di provinsi Paktia timur, menewaskan seorang tentara AS dan melukai tiga sebelum akhirnya ia ditembak. Seorang pejabat NATO menyatakan kejutan pada waktu itu seorang pejabat Afghanistan akan mengkhianati mitra-mitra NATO.

Pada saat itu, Kolonel John "Pete" Johnson, komandan pasukan AS di Afghanistan timur, diprediksi akan menjadi "insiden pertama dari jenisnya."

Peningkatan baru-baru ini dalam penembakan tersebut menunjukkan bahwa pasukan keamanan Afghanistan mungkin menderita dari sakit tumbuh. Pada tahun yang lalu, ukuran polisi Afghanistan tumbuh 27 persen dari sekitar 95.000 petugas 120.500. Tentara meningkat 42 persen dari 97.000 tentara menjadi sekitar 138.200.
Ada juga masalah dengan retensi, dan bahkan mereka yang tinggal sering kurang memiliki keterampilan yang paling dasar.

Hanya 11 persen dari personel terdaftar dan 35 persen bintara tentara Afghanistan dan polisi yang melek huruf, menurut pelatih NATO. Dan sebelum NATO mengambil alih misi pelatihan bagi pasukan keamanan, banyak calon polisi Afghanistan diterbitkan seragam dan senjata dan dikirimkan ke posting tanpa ada semacam pelatihan senjata atau penegakan hukum.

menggunakan obat ini juga umum di kalangan polisi, meskipun pelatih NATO mengatakan mereka melakukan pekerjaan yang lebih baik skrining untuk obat dan menendang keluar pecandu. Mereka tes positif untuk heroin atau obat keras lainnya segera habis, sedangkan uji positif untuk penggunaan ganja diletakkan pada masa percobaan sementara mereka menendang.(Dawn)

Tidak ada komentar:

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"PERADABAN BARU ISLAM (FITRAH MANUSIA)"

Seaching Blog

Memuat...