Jumat, 09 Maret 2012

Harapan Emak Pada si Entong

 
“Mak kalo entong sudah besar nantii.. entong mau jadi pegawai bank…nanti kalo entong banyak uang emak tidak usah capek-capek  jualana sayur emak dirumah aja nanti kalo emak capek terus sakit entong kan jadi sedih….” kata entong suatu hari pada emaknya, “Aamiin emak doain semoga Allah mengabulkan cita-cita entong makanya entong banyak-banyak berdoa dan jangan lupa entong belajarnya yang rajin biar entong jadi anak yang pintar,  tapi jangan lupa ngaji sama shalatnya harus rajin juga biar Allah semakin sayang sama entong dan mengabulkan harapan-harapan entong”  jawab emak sambil mengelus kepala anak laki-laki semata wayangnya yang baru duuk di kela satu SD itu “Iya mak kalo gitu entong akan raji shalat sama ngaji” jawab entong penuh semangat “Nah sekarang sudah malem entong cepet bobo cuci kaki dulu terus jangan lupa berdoa sebelum bobo”.

“tong sebenarnya emak tidak terlalu berharap entong jadi pegawai bank yang banyak uang atau PNS dengan gaji yang besar hanya karena ingin membahagiakan emak, emak tidak mengharapkan balas budi dari entong karena bagi emak entong adalah anugerah terbesar dalam hidup emak, entong adalah amanah dan titipan dari Allah yang dipercayakan kepada emak agar emak jaga dan didik supaya menjadi hamba yang berguna bagi agama dan orang lain, itu sudah membuat emak teramat bangga “.

“emak juga berharap jika kelak emak dipanggil sama Allah… entong lah yang menerangi alam kubur emak dengan kesholehan entong..  entong lah yang menyejukan alam kubur emak dengan doa-doa yang entong kirimkan untuk emak setiap entong berdoa memohon ampun atas kesalahan-keslahan  emak, semoga Allah senantiasa menjaga entong dari segala marabahaya” gumam emak dalam hati seraya mengecup kening anaknya yang telah terlelap. [Yopi Bukhori]

Tidak ada komentar:

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"PERADABAN BARU ISLAM (FITRAH MANUSIA)"

Seaching Blog

Memuat...