Selasa, 28 Februari 2012

Akhlak Junjungan SAW

Perang Badar al-Kubra yang berlaku dalam bulan Ramadhan telah menyaksikan berbagai kepayahan dan kesukaran yang ditempohi Junjungan Nabi SAW dan para sahabat baginda sekalian. Jarak antara Kota Madinah dan Badar yang lebih kurang 160 kilometer ditempoh oleh para mujahid ini bersama Sayyidul Mujahidin SAW dengan berjalan kaki dan bergilir-gilir menunggang unta yang hanya 70 ekor. Imam Ahmad bin Hanbal RA dalam musnadnya meriwayatkan bahawa ketika Perang Badar tentera Islam menaiki unta secara bergilir-gilir dengan setiap 3 orang berkongsi seekor unta tunggangan. Maka adalah Junjungan Nabi SAW bergiliran dengan Sayyidina `Ali RA dan Sayyidina Abu Lubabah RA. Ketika tamat masa giliran Junjungan Nabi SAW, maka dua sahabat mulia tersebut berkata kepada baginda: " Wahai Rasulallah, biarlah kami berjalan dan tetaplah tuan atas tunggangan." Namun baginda menolak cadangan dua sahabat tersebut dengan sabdanya:
ما انتما بأقوى مني و لا انا بأغنى عن الأجر منكما
" Kalian tidaklah lebih kuat daripada aku, dan aku tidak kurang mendambakan pahala daripada kalian."

Allahu ... Allah, lihat betapa mulianya akhlak Junjungan Nabi SAW. Betapa tawadhu`nya baginda sehingga baginda menyatakan bahawa baginda juga amat mengharapkan pahala sama seperti para sahabatnya yang mulia. Junjungan Nabi SAW sekali-kali tidak mengambil kesempatan atas para sahabat baginda. Sungguh bertuah sesiapa yang bersahabatkan baginda, tuah yang berpanjangan dari dunia sehingga ke syurga. Teramat kejilah sesiapa yang lancang mulut menghina orang-orang yang menjadikan sahabat baginda. Moga dengan keberkatan Ramadhan dan jah sahabat-sahabat pilihan, para pejuang Badar, kita dirahmati dan diberkati Allah sentiasa.

Mufti Kota Bercahaya, Madinah al-Munawwarah, wali Allah yang tiada tara, Syaikh Sayyid Ja'far al-Barzanji rahimahUllah, penyusun Mawlid Barzanji yang masyhur di alam raya, telah mengarang satu nazam yang indah berisikan tawassul dengan para pejuang Badar, para syuhada` Uhud, para ahli bait dan para ulama dan wali. Himpunan ini beliau namakan dengan "Jaliyatul Kadar bi dzikri asmaa` Ahlil Badri wa Syuhadaa` Uhudis Saadatil Ghurar". Moga-moga dengan membacanya kita memperolehi keberkatan para pejuang tersebut.... Allahumma aamiin.

******************************

Tidak ada komentar:

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"PERADABAN BARU ISLAM (FITRAH MANUSIA)"

Seaching Blog

Memuat...