Jumat, 01 April 2011

Intel AS - Inggis Ditanam di Libya Sebelum Serangan

TRIPOLI (Berita SuaraMedia) - Intelijen AS telah berada di medan perang di Libya sebelum Presiden Barack Obama menandatangani perintah rahasia untuk memungkinkan bantuan kekuatan dari oposisi, kata para pejabat.


Dengan pertempuran di Libya mengambil tema 'perang intelijen bayangan', dua pejabat AS telah menyatakan bahwa Pasukan Khusus Amerika dan  tim operasional CIA dikirim ke Libya yang sedang dilanda konflik untuk membuat kontak dengan pasukan anti-rezim dan untuk mengatur serta melatih mereka, Reuters melaporkan pada hari Kamis.

"Mereka mencoba memilah siapa yang bisa diubah menjadi sebuah unit militer dan siapa yang tidak bisa," kata Bob Baer, seorang mantan agen CIA di Timur Tengah, menambahkan bahwa operator mungkin telah masuk ke Libya melalui negara  tetangga seperti Mesir dan dilengkapi dengan ringan.

Sumber lain dari pemerintah AS juga menyatakan bahwa pemerintahan Obama merenungkan rencana dimana Pasukan Khusus AS dengan pengalaman dalam perang Afghanistan akan bekerja sama dengan petugas CIA dalam upaya untuk memberikan pelatihan kepada para pejuang oposisi Libya.

Meskipun rencana tersebut belum diberlakukan, rencana itu cukup maju, sumber itu menegaskan, menambahkan bahwa tidak ada indikasi bahwa ada rencana yang telah dikirim ke Gedung Putih akan dipertimbangkan oleh Obama.

Gedung Putih sejauh ini menolak untuk mengomentari perang bayangan tersebut dan menolak untuk membahas laporan sebelumnya bahwa Obama telah menandatangani perintah rahasia yang memungkinkan keterlibatan CIA.

Laporan itu juga menunjukkan bahwa selain AS, Inggris juga mengirimkan intelijen rahasia ke Libya sebagai bagian dari upaya untuk membuka jalan bagi serangan udara pimpinan Amerika lebih lanjut melawan pasukan Gaddafi.

Langkah itu diambil dengan latar belakang perundingan di balik layar untuk mempersenjatai rezim pasukan anti-Libya di tengah keprihatinan bahwa pemberian amunisi di medan perang akan melanggar ketentuan yang ditetapkan dalam Resolusi Dewan Keamanan PBB 1973.

Baik CIA maupun Gedung Putih tidak berkomentar langsung pada operasi penyamaran AS dan rencana di Libya.

"Saya tidak akan dan tidak dapat membahas masalah-masalah intelijen," kata juru bicara Gedung Putih Jay Carney pada hari Kamis. "Apa yang telah diperjelas presiden adalah bahwa ia tidak akan mengirim, belum mengirim dan tidak akan mengirim pasukan khusus Amerika di tanah ke Libya."

Salah satu sumber pemerintah AS yang memahami kebijakan Libya mengatakan, pemerintahan Obama sedang mempertimbangkan rencana dimana personil pasukan khusus AS yang berpengalaman dalam pelatihan pasukan anti-Taliban di Afghanistan akan bekerja sama dengan petugas CIA dalam upaya untuk mengatur dan melatih pejuang oposisi Libya.

Menteri Pertahanan Robert Gates, dalam kesaksiannya di Kongres pada hari Kamis, menolak memberikan komentar pada setiap kegiatan CIA di Libya.

Gates mengatakan agen AS "tidak memiliki pandangan siapa saja yang termasuk orang-orang yang telah bangkit melawan Gaddafi." Laksamana Mike Mullen, ketua Kepala Staf Gabungan, mengatakan kepada anggota parlemen hanya ada sekitar 1.000 pemberontak dengan pelatihan militer.

Pejabat AS lainnya mengatakan sementara Obama memberi wewenang untuk mendukung pemberontak Libya, setiap operasi tertentu – misalnya seperti mengirimkan pelatih AS, uang atau senjata - akan membutuhkan "hak akses" lebih lanjut dari Gedung Putih.

Mantan pejabat mengatakan otorisasi tambahan ini dikenal di kalangan intelijen sebagai "Mother may I findings."

Kantor berita New York Times melaporkan bahwa "puluhan" dari prajurit pasukan khusus Inggris dan petugas dari badan intelijen luar negeri Inggris, yang dikenal sebagai MI-6, juga bekerja di dalam Libya.

Post melaporkan seorang mantan pejabat Inggris yang menjelaskan mengenai operasi yang sedang berjalan mengatakan bahwa puluhan prajurit dari unit komando Special Air Service dan Special Boat Service telah dikirim ke Libya dan tugas mereka termasuk menemukan lokasi dimana pasukan Gaddafi dikatakan menempatkan rudal darat ke udara.

Namun sumber pemerintah Inggris yang dihubungi oleh Reuters mengatakan mereka tidak bisa mengkonfirmasi laporan dan meminimalisir peran awal pasukan khusus Inggris dalam operasi Libya.

Seorang pejabat Eropa menekankan bahwa intelijen dan militer Inggris dan AS memiliki hubungan yang  sangat dekat dan sering beroperasi sebagai mitra.

Beberapa pemimpin Kongres mempertanyakan kebijaksanaan keterlibatan AS dengan pemberontak Libya.
Sementara itu, beberapa anggota parlemen AS telah menghujani Obama dengan kritik, mengatakan Amerika Serikat secara bertahap semakin terjebak dalam 'model perang Irak' lainnya.

"Dengan Irak dan Afghanistan yang sudah menempati porsi yang cukup besar dari sumber daya Amerika, saya sangat berharap bahwa ini bukanlah awal dari konflik berkepanjangan ketiga," kata Ketua Partai Republik di Komite Angkatan Bersenjata DPR, Howard McKeon.

Presiden - yang mengatakan dalam pidato pada hari Senin "bahwa kami tidak akan menempatkan pasukan darat ke Libya" - memiliki kewenangan hukum untuk mengirim personel intelijen AS, tanpa harus masuk urutan tindakan rahasia, dan mantan pejabat AS mengatakan. (iw/ptv/reu) www.suaramedia.com

Tidak ada komentar:

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"PERADABAN BARU ISLAM (FITRAH MANUSIA)"

Seaching Blog

Memuat...