Selasa, 01 Juni 2010

Irak: Al Qaidah Rencanakan Serangan di Piala Dunia

Selasa, 01 Juni 2010 07:08

Pihak keamanan Irak telah menahan seorang militan Al-Qaidah yang diduga merencanakan serangan dengan target Piala Dunia di Afrika Selatan. Mayjen Qassim al-Moussawi, juru bicara untuk keamanan di Baghdad, mengatakan dalam konferensi pers di Baghdad bahwa Abdullah Azam Saleh al-Qahtani adalah perwira tentara Saudi. Al-Qhatani diduga merencanakan tindakan “teroris” di Afrika Selatan selama Piala Dunia mulai 11 Juni.

Ia mengatakan al-Qahtani masuk ke Irak pada tahun 2004 dan diduga terlibat dalam beberapa serangan di ibukota dan tempat lain di negara ini.

Sedangkan pemerintah Afrika Selatan–sampai berita ini diturunkan–belum menerima kabar penangkapan itu dari pihak berwenang Irak. “Kami belum menerima laporan resmi dari mereka,” kata Vish Naidoo. “Prihal penahanan mereka [teroris] terjadi di sana [Irak], mereka yang tahu, kita di sini tidak tahu apa-apa.” Demikian kata juru bicara kepolisian Afrika Selatan.

Sebelumnya Senin, polisi Afrika Selatan berparade mobil pemadam kebakaran, dan kendaraan lapis baja pembawa lainnya melalui Johannesburg untuk menunjukkan bahwa mereka siap untuk mengamankan negara untuk Piala Dunia.

“Afrika Selatan akan menjadi tuan seluruh dunia, dan karenanya tidak akan mengambil risiko,” kata Menteri Kepolisian Nathi Mthethwa.

Di Irak, serangan dituduh dilakukan Al-Qaidah terus meskipun bulan lalu pembunuhan dua kelompok terbesar di Irak telah jatuh korban.

Pada hari Senin, penyerang menyamar menggunakan seragam militer Irak dan memenggal kepala seorang ulama Sunni dan menaruh kepalanya pada sebuah tiang listrik di kota tempat ia berkhotbah menentang Al-Qaidah, demikian dikatakan oleh seorang putra ulama dan polisi Irak.

Putra ulama Abdullah Jassim Shakour kepada Associated Press mengatakan pria bersenjata dan mengenakan seragam militer datang ke rumah keluarganya di kota Sadiyah utara Baghdad, lalu pria bersenjata itu membawa ayahnya ke kamar, membunuhnya dan berjalan pergi dengan membawa kepala.

Keluarga menemukan mayat tanpa kepala di rumahnya, kata seorang putra, Ketika mereka pergi untuk melaporkan pembunuhan kepada polisi, mereka melihat kepalanya pada sebuah tiang listrik di tengah kota.

“Aku sedang tidur dan suara jeritan dari jalan membangunkan saya,” kata salah seorang tetangga korban. “Ketika saya melangkah keluar dari rumah saya, saya melihat kepala ulama di atas tiang.”

Tetangga korban itu berkata kepada Associated Press pada kondisi anonimitas karena takut para militan.Dia juga mengatakan ulama yang dibunuh itu terkenal karena menentang Al-Qaidah dan meminta jamaah untuk melawan kelompok militan di setiap khotbah Jum’at.

Seorang pejabat polisi membenarkan bahwa empat orang bersenjata menyerbu rumah di pagi hari dan memenggal kepalanya. Dia berbicara dengan syarat anonim karena ia tidak berwenang berbicara kepada media.

Pemberontak telah sering menggunakan seragam tentara Irak untuk menyamarkan diri selama melakukan serangan. Seragam secara luas tersedia di Irak.

Kekerasan di Irak telah menurun secara dramatis selama beberapa tahun terakhir, meskipun Sunni yang telah memberontak di Irak atau dianggap bekerja sama dengan pemerintah yang dipimpin Syi’ah sering menjadi target utama Al-Qaidah. (ap)

Tidak ada komentar:

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"PERADABAN BARU ISLAM (FITRAH MANUSIA)"

Seaching Blog

Memuat...