Kamis, 11 Agustus 2011

Jilbab: Melihat ke dalam Dress Code disyaratkan oleh Budaya Islam


Wholesale Hijabs, Hijab Wholesale Islamic clothing wear for muslimah, Wholesale shawls, turkish hijabs, abaya and jilbab Jilbab adalah bagian sangat penting dari pakaian Islam. Muslim benar-benar menjual potongan-potongan ini kepada orang lain dalam budaya yang sama. Hal ini menyebabkan konseptualisasi bisnis online yang menawarkan jilbab murah untuk siapa saja yang membutuhkannya. Tapi selain belajar tentang bisnis ini menguntungkan, ada hal-hal lain yang layak mengambil catatan tentang produk ini. Jilbab didefinisikan dalam dua cara. Pertama, mereka dikenal sebagai jenis pakaian tradisional yang dikenakan oleh perempuan dalam komunitas Muslim. Selanjutnya, juga dapat disebut sebagai satu set gaya sederhana dalam pakaian seperti yang diamati oleh seluruh budaya muslim. Berasal dari istilah Arab, jilbab secara harfiah diubah menjadi terjemahan bahasa Inggris seperti "tirai untuk menutupi atau tempat penampungan" atau "penutup untuk jilbab". Ini mungkin akan memberi Anda gambaran tentang bagaimana jilbab terlihat seperti. Gaun kode diikuti oleh perempuan mengenakan jilbab Siapapun sebenarnya dapat membeli jilbab. Beberapa non-Muslim dapat menggunakan potongan-potongan ini sebagai syal terutama jika mereka melihat versi modern di pasar. Namun, sebelum Anda pernah mencoba untuk memakai jilbab modern, Anda harus melihat ke dalam interpretasi dress code berikut: 1. Tradisional interpretasi aturan berpakaian bagi perempuan. Sebenarnya ada banyak variasi ketika datang ke bagaimana perempuan harus memakai jilbab. Beberapa interpretasi konvensional dari aturan berpakaian bagi perempuan adalah sebagai berikut: a. Dari sekolah-sekolah Sunni pemikiran. Jilbab harus dipakai sedemikian rupa sehingga seluruh tubuh seorang wanita harus ditutupi termasuk tangan dan wajah. b. Salafi sarjana. Wajah perempuan juga harus ditutupi saat mengenakan jilbab. c. Untuk beberapa Muslim. Perempuan harus mengenakan jenis pakaian longgar atau sesuatu yang tidak akan mencerminkan siluet tubuh bahkan jika jilbab modern dipakai. 2. Sebuah penafsiran dua arah dari ulama lain. Ini perselisihan penafsiran tradisional ketat mengenakan jilbab. Para sarjana menekankan bahwa aturan berpakaian tergantung pada pengaturan di mana seorang wanita terkena. a. Dunia luar. Jika seorang wanita di hadapan seorang pria yang tidak terkait dengannya, seluruh tubuh harus ditutup. Selain itu, wanita harus berjalan sedemikian rupa sehingga ia tidak akan membiarkan lawan jenis memiliki keinginan seksual untuknya. b. Di dalam rumah. Ketika seorang wanita di hadapan anggota keluarganya, dia diperbolehkan untuk memakai jilbab dengan cara yang lebih santai. Jika seorang istri adalah di tengah-tengah suaminya, aturan berpakaian tidak sepenuhnya diberlakukan sama sekali. 3. Alternatif interpretasi aturan berpakaian bagi perempuan. Jilbab tetap menjadi bagian yang sangat penting dari budaya Islam, tradisi dan adat istiadat. Interpretasi modern percaya bahwa penutup kepala tidak wajib sekalipun. Dalam hal ini, perempuan diperbolehkan untuk memakai jilbab modern yang tergantung pada masyarakat yang mengelilingi mereka. Menjadi sederhana dan pendiam benar-benar akan bergantung pada situasi. Ada banyak masalah pada kode gaun untuk wanita ketika datang untuk mengenakan jilbab seirama dengan ajaran pada pakaian Islam. Segala sesuatu yang lain akan tergantung pada masyarakat atau orang. Tapi tentu saja, sebagai seorang Muslim, seseorang didorong untuk mengikuti aturan dengan hormat dengan apa yang dinyatakan oleh Qur'an.

Tidak ada komentar:

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"PERADABAN BARU ISLAM (FITRAH MANUSIA)"

Seaching Blog

Memuat...