Minggu, 01 Agustus 2010

Habib Ghazi bin Ahmad Syahab, Semarang: Pakar Tafsir yang Tawadhu’

PDF Print E-mail
Dia dikenal sebagai pakar ilmu tafsir di Semarang. Namun dia juga membina anak-anak, ibu-ibu, dan bapak-bapak membaca Al-Quran dari dasar.

Di kalangan habaib dan muhibbin di Semarang, nama Habib Ghazi bin Ahmad bin Mustafa bin Husin bin Syahab dikenal sebagai ahli tafsir Al-Quran, dan dia mengajarkan salah satu cabang ilmu Al-Quran ini dalam berbagai majelis ilmu. Ya, habib yang pernah belajar tafsir kepada Syaikh Abdul Hamid Kisyk (ulama besar di Kairo, Mesir) ini memang sangat gemar dengan kajian ilmu tafsir.

Di berbagai majelis, Habib Ghazi memang mengajarkan berbagai ilmu. Namun yang paling dia sukai adalah mengajar tafsir Al-Quran dengan pedoman tafsir Syaikh Abdul Hamid Kisyk. Ketika mengajar di Majelis An-Nur Jalan Petek 55 Semarang, dia mempergunakan kitab tafsir sang guru yang berjudul Rihabut Tafsir (Memperluas Pencerahan Ilmu Tafsir).

Sudah tiga tahun mengajar tafsir, sampai sekarang baru sampai surah Al-Baqarah ayat 173. Ini menunjukkan betapa dia sangat berhati-hati dalam menafsirkan Al-Quran. 

Mengapa menggunakan kitab Syaikh Abdul Kadir Kisyk? “Meski secara fisik beliau itu buta, pengetahuannya dan hafalannya sangat luar biasa,” katanya.

Tafsir karya Syaikh Abdul Hamid Kisyk berbentuk tahlili, yaitu kata per kata. Tafsirnya mirip Tafsir Al-Maraghi, tetapi lebih modern. “Sebagai contoh, belum ada pembahasan tentang bayi tabung, tetapi Syaikh Abdul Hamid Kisyk telah membahasnya dengan tuntas. Intinya membolehkan, selama sesuai dengan syari’at Islam, yaitu benih berasal dari suaminya yang sah,” tuturnya.

Aqidah dalam kitab ini sangat kuat dan berdasarkan pendapat salafush shalih. Dalam hadits pun dia sangat kuat dan mendetail.

Di Mesir, para ulama agak segan menerangkan ihwal Bani Israil secara benar sebagaimana dijelaskan di dalam Al-Quran, karena pemerintah Mesir melarang para dai atau syaikh menjelek-jelekkan bangsa Israel.
“Bani Israil orang yang telah mencampakkan syari’at dari Allah itu ke belakang, bukan ke arah muka. Kalau dibuang ke belakang jelas tidak akan dipungut lagi, tetapi kalau dibuang ke muka masih ada kemungkinan akan dipungut lagi, sebab masih akan dilalui,” kata Habib Ghazi tentang Bani Israil sesuai dengan tafsir Al-Quran yang diajarkan oleh gurunya.

Yang menarik, sebelum dimulai atau sesudah selesai pelajaran tafsir ini, Syaikh Kisyk membacakan shalawat yang indah. “Jadi ajaran beliau tidaklah berbeda dengan para sadah Alawiyin, seperti tahlil, tawassul, dan barakah,” katanya.

Keteladanan Eropa

Habib Ghazi lahir di Kelurahan Tuan-tuan, Kabupaten Ketapang, Kalimantan Barat, pada  15 Maret 1963. Anak kelima pasangan Sayyid Ahmad bin Mustafa bin Syihab dan Syarifah Aminah binti Muhammad Husnan Alaydrus ini memulai pelajaran agamanya di Madrasah Al-Falah di dekat rumahnya pada sore hari, sedang pada pagi hari masuk sekolah dasar.

“Khususnya dari Ustadz Alwi bin Thayib bin Abdurrahman Alaydrus, saya mendapatkan pelajaran membaca dan menulis Arab pegon (Arab Melayu). Ustadz Alwi adalah murid Habib Husin bin Abdurrahman bin Syihab yang merantau dari Jakarta ke Pontianak pada tahun 1960,” ujarnya.

Selapas pendidikan dasar, dia melanjutkan ke Pondok Pesantren Darussalam Gotor, Ponorogo, Jawa Timur. Masuk 1976 dan lulus tahun 1982. Di Gontor, dia sempat diajar oleh K.H. Zarkasyi, salah seorang Trimurti di pondok modern ini. Kemudian masih mondok lagi di Pondok Dalwa, pimpinan Habib Hasan Baharun Bangil, Pasuruan, Jawa Timur, sembilan bulan, dan pindah ke LPPIA di Jalan Cikini. Di sana dia belajar selama enam bulan.

Pada awal 1984, dia mendapat beasiswa dari pemerintah Mesir untuk belajar ke Universitas Al-Azhar pada jurusan dakwah. Di sana dia belajar selama tiga tahun, tapi tidak sempat mendapatkan gelar karena terbentur masalah keuangan. Kemudian dia ke Saudi hingga 1987.

Habib Ghazi mengikuti kuliah reguler hanya tiga tahun. Sebab waktunya sering tersita untuk bekerja di Arab Saudi, khususnya ketika musim haji datang. “Kerja di Saudi selama empat bulan gajinya bisa digunakan untuk hidup di Mesir selama setahun,” katanya.

Karena putus kuliah, seorang seniornya di Al-Azhar, yaitu Habib Alwi bun Husin Syahab, M.A., asal Palembang, membawanya bekerja di Saudi dan mengajakanya tabarukan dengan mengikuti ta’lim Habib Abdul Kadir bin Ahmad Assegaf di Jeddah. Selain tabarukan di majelis Habib Abdul Qadir, dia juga tabarukan di Majelis Sayyid Muhammad Al-Maliki di Makkah.

Pengalaman waktu ta’lim di Saudi, ada teman-temannya berjumlah tiga orang. Salah satu teman ini, begitu sampai di tempat Habib Abdul Kadir, langsung disuruh pulang.

Tentu saja teman ini bingung, padahal dari rumah sudah necis.

Seorang teman lain menasihatinya, “Karena kamu disuruh pulang, ya pulang saja, jangan banyak tanya-tanya lagi.”

Esoknya dia datang lagi, tetapi kali itu sambutannya lain. Habib Abdul Kadir menyambutnya dengan hangat, bahkan memberikan amplop berisi uang, yang juga berasal dari hadirin lainnya, kepada tiga mahasiswa itu. Habib Abdul Kadir tahu, mereka banyak keperluannya, seperti untuk membeli buku, sewa rumah, transportasi.

Pada tahun 1988, Habib Ghazi kembali ke Mesir untuk mengikuti halaqah di beberapa masjid oleh syaikh Al-Azhar, seperti Syaikh Dr. Abdul Halim Mahmud, Syaikh Muhammad Muttawali Sya’rawi, Syaik Abdul Hamid Kisyk.

Asy-Syaikh Dr. Abdul Halim Mahmud banyak mengarang buku agama. Ketika mengajar di Sorbone, Prancis, dia sangat terkesan tinggal di negeri tersebut, dan kesannya itu ditulis dalam sebuah bukunya.
“Saya sangat terkesan di Eropa dengan ajaran Islam yang diterapkan di sana. Tetapi sayang ketika saya berkunjung ke negara muslim, yang ada hanya iman.

Di Eropa, kita tidak mendapatkan iman, tetapi ajaran seperti kebersihan, memegang amanah, dan lainnya, diterapkan. Semoga kita di negara muslim ini, selain beriman kepada Allah, juga menerapkan ajaran Islam dengan konsekuen.”

Jawa Ngoko di Belanda

Dia juga pernah dakwah di kota Den Haag, negeri Belanda, selama setahun, 1989-1990, yang menampung adalah orang-orang Islam Suriname.

“Dulu mereka disuruh memilih kewarganegaraan, Suriname atau Belanda. Ada beberapa orang Suriname asal Jawa yang memilih kewarganegaraan Belanda dan kini tinggal di Den Haag. Mereka mendirikan Hobema Islamische Centruum (Pusat Dakwah Islam di Jalan Hobema), mengajar ngaji, shalat, dan di situ saya menjadi gurunya.

Kebetulan saya pernah di Gontor enam tahun dan di Bangil satu tahun, jadi bisa bahasa Jawa, meski ngoko. Namun ternyata justru nyambung, karena orang Suriname bahasa Jawanya juga ngoko.”

Pelajaran yang bisa dipetik dari negeri Belanda, antara lain, disiplin dalam setiap waktu serta menjaga kebersihan.
Keperluan makanan halal di Belanda juga tidak terlalu sulit. Bahkan di negeri Kincir Angin ini daging sembelihan dari rumah potong yang diselenggarakan dengan cara Islami oleh orang Islam keturunan Pakistan dan Maroko justru digemari masyarakat Belanda.

“Alasan mereka, daging potong orang Islam ini dagingnya lezat dan gampang dipotong. Sedang daging hewan yang tidak dipotong dengan cara Islam, dagingnya tidak lezat dan dagingnya alot,” katanya. Lebih lezat, karena peredaran darahnya lebih lepas. Dan tidak alot, karena penyembelihannya dilakukan dengan tanpa penyiksaan, sesuai akhlaq Islami. 

Sebelum pulang ke Indonesia, dia masih mampir dulu ke Mesir dan Arab Saudi. Dia baru pulang ke Indonesia tahun 1993, langsung ke Semarang.

Namun karena sangat rindu kampung halaman, selama dua tahun Habib Ghazi pulang ke Ketapang. Di sana dia tetap berdakwah, bahkan sampai masuk ke pedalaman.

Pada tahun 1995 dia pergi lagi ke Semarang, dan mendapatkan jodoh orang Semarang, Syarifah Soraya binti Usman Al-Gadri, yang asli Pontianak tetapi sudah lama bermukim di Semarang.

“Pada tahun 1995, saya belajar kitab Ihya’ulumuddin kepada Habib Abdurrahman bin Zein Al-Jufri hingga meninggalnya tahun 1997. Karena cinta saya pada kota Semarang inilah, saya ingin berdakwah hingga akhir hayat di sini,” tuturnya.

Guru lainnya adalah Habib Ahmad bin Idrus Al-Mutahar, yang mengajar hadits qudsi dan sejarah Islam, dan Habib Ahmad bin Muhammad Al-Bahr, yang mengajar kajian tasawuf. Ketiga gurunya di Semarang itu telah meninggal semua.

Jadwal Majelis


Selama seminggu penuh, waktu Habib Ghazi dihabiskan untuk mengajar dan memberikan taushiyah di berbagai majelis ta’lim. Sekarang Habib Ghazi tinggal di Kelurahan Wologito Barat Tengah IX No. 153 Semarang.

Di tempat tinggalnya belum banyak yang bisa membaca Al-Quran dengan baik, apalagi melaksanakan shalat dengan teratur. Karena itulah, di rumahnya, dia dan istrinya membina bapak-bapak, ibu-ibu, serta anak-anak untuk belajar membaca Al-Quran serta dasar-dasar Islam.

“Untuk mengaji kitab yang tipis pun, jelas belum nyambung, karena betul-betul harus diajarkan Islam dari dasarnya,” katanya menutup perbincangan dengan alKisah.

Nah, bagi Anda yang ingin belajar tafsir secara mendalam, silakan belajar kepada Habib Ghazi bin Ahmad Syahab. Bayangkan, sudah tiga tahun mengajar tafsir, sampai sekarang baru sampai surah Al-Baqarah ayat 173. Ini, sebagaimana telah disebut di muka, menunjukkan betapa dia sangat berhati-hati dalam menafsirkan Al-Quran. 

SB

Tidak ada komentar:

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"PERADABAN BARU ISLAM (FITRAH MANUSIA)"

Seaching Blog

Memuat...