Sabtu, 24 Juli 2010

Menyambut Satu Abad Pondok Pesantren Lirboyo



Judul       : Mbah Manab, Mbah Marzuqi, dan Mbah Mahrus; Kesan Mendalam Para Tokoh Alumni Terhadap Tiga Tokoh Lirboyo
Penyusun : Tim FORMAL Jakarta
Tebal       : xxii+326 hlm., 14x21 cm
Penerbit   : Jausan
Cetakan   : I, Juli 2010
Harga      : Rp 48.000
Peresensi : A. Khoirul Anam *


Ada yang sangat menarik diamati dari Pondok Pesantren Lirboyo, yakni jumlah santrinya yang luar biasa banyak. Para peneliti pendidikan mungkin menilai ini tidak masuk akal. Bagaimana tidak, kamar-kamar santri pun tidak muat untuk ditempati tidur, dan para santri malahan rela tidur di emperan masjid bahkan sampai di tempat jemuran. Konon magnet Pesantren Lirboyo yang begitu kuat sehingga banyak santri tertarik belajar ini merupakan hasil dari tirakat para pendiri pesantren ini, Kiai Abdul Karim, Kiai Marzuqi Dahlan dan Kiai Mahrus Ali.

Santri yang tinggal di Pondok Pesantren Lirboyo kini mencapai lebih dari sepuluh ribu santri yang tersebar di seluruh penjuru negeri, bahkan sampai ke Malaysia dan Singapura. Sementara para alumninya tak terhingga jumlahnya dan telah berkiprah di berbagai bidang.

Menyambut peringatan satu abad pondok pesantren Lirboyo, yang acara puncaknya akan digelar pada Juli 2010 ini, Forum Mahasiswa Santri dan Alumni Lirboyo (FORMAL) mempersembahkan buku bertajuk “Mbah Manab, Mbah Marzuqi, dan Mbah Mahrus; Kesan Mendalam Para Tokoh Alumni Terhadap Tiga Tokoh Lirboyo”. Buku ini dimaksud untuk menyempurnakan buku Tiga Tokoh Lirboyo yang telah ada namun lebih fokus pada uraian pengalaman para alumni tentang tiga tokoh dan berbagai pengalaman para alumni pada saat belajar di Pesantren LIrboyo.

Tak kurang Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siradj menceritakan pengalamannya di buku ini, yakni ketika ia belajar di Pondok pesantren Lirboyo pada 1968 – 1971 silam. Waktu itu, dan mungkin sampai sekarang, para santri itu hidup sangat sederhana, apa adanya. Para santri tidur di plester (lantai) tanpa bantal, lalu minum dengan air sumur yang selalu aktif dan tidak pernah berhenti dipakai oleh para santri. “Namun di sisi lain kita semua waktu itu sangat mencintai ilmu. Kita belajar tidak karena terpaksa, bukan karena pengakuan formal, ingin mendapat ijazah, bukan. Kita ingin hafal Alfiyah, Imriti, atau Faraidhul Bahiyah, pokonya hafal semua pelajaran. Waktu itu tidak ada ijazah. Kita ingin hanya menjadi orang alim saja, tidak membayangkan setelah lulus kita akan diterima kerja di mana.”

Kang Said dalam buku ini mengaku mendapat banyak perbendaharaan atau khasanah ilmu. Kiai Mahrus dan Kiai Marzuki telah memberikan ilmu, khazanah yang cukup banyak. ”Minimal santri jebolan Lirboyo sudah mengaji Mugni Labib, Ghoyatul Wusul, dan Fathul Wahab,” katanya membanggakan Pesantren Lirboyo.

KH Musthofa Bisri (Gus Mus) juga menceritakan pengalamannya. Kisah yang paling menarik ketika berada di Lorboyo adalah ketika Gus Mus mengumpulkan teman-temannya untuk mencuri tebu Kiai Marzuki.

Gus Mus mengumpulkan kawan-kawan sebayanya. Waktu itu dia mendengar informasi besok tebu kiai ini mau ditebang. “Sebelum ditebang mari kita ngambil. Waktu mau berangkat, Kiai Marzuki yang pada waktu itu gak pake baju, ketemu saya dan rombongan. Beliau berkata, “Gus..Gus..mriki Gus!”

Ternyata Kiai sudah tahu kalau para santrinya akan mencuri tebu. “Padahal saya mau nyuri tebunya beliau, kok pertanyaan pertama kali yang beliau sampaikan malah seperti itu. Pak plong gitu loh.. Saya diam saja. Saya gak bisa menjawab. Orang saya mau nyolong tebunya. Kemudian beliau masuk ke rumah, ke ndalem, dan keluar itu sambil membawa sak gompok tebu, yang bagus-bagus. Jadi kami gak jadi nyolong karena sudah dikasih,” cerita Gus Mus.

Banyak aspek yang diceritakan dalam buku ini. Para narasumber tidak hanya bercerita pengalaman belajar tetapi juga misalnya tentang berbagai aspek kekerabatan di kalangan para kiai. KH Imam Yahya Mahrus, putra tertua Kiai Mahrus dalam buku ini bercerita tentang ihwal perjodohan Kiai Abdul Karim pendiri Pesantren Lirboyo dengan putri Kiai Sholeh. Kiai Hasyim Asy’ari lah yang menyebabkan terjadinya perjodohan ini.

Hubungan Kiai Abdul Karim dengan Kiai Hasyim Asyari itu berawal dari Bangkalan. Pada waktu itu, beliau sama-sama berguru ke Mbah Kholil. Beberapa tahun kemudian, Kiai Abdul Karim mengunjungi Pesantren Tebuireng yang diasuh oleh Kiai Hasyim, dan tiba-tiba Kiai Sholeh datang dan bertanya ke Kiai Hasyim. “Mana calon menantu saya,” kata Mbah Sholeh menagih. Kiai Hasyim pada waktu itu dengan enteng langsung memanggil “Kang Manab!, Kang Manab! (nama kecil KH Abdul Karim) Ini loh Mbah Sholeh, calon mertuamu.” Nah, sederhana saja, dari situlah Mbah Sholeh mengambil Kiai Abdul Karim sebagai menantunya.

Kiai Abdul Karim sebagai pendiri utama Pesantren Lirboyo dalam buku ini diceritakan sebagai sosok yang sangat sederhana baik pada saat belajar kepada Kiai Kholil Bangkalan maupun saat memimpin pesantren Lirboyo. Pada saat santri Lirboyo sudah mencapai ribuan, Kiai Abdul Karim bahkan masih memegang cangkul ke sawah.

Kisah yang tidak ketinggalan diceritakan oleh hampir semua alumni adalah tentang kelebihan atau lebih tepatnya kesaktian para Kiai Pendiri Lirboyo terutama Kiai Marzuki dan Kiai Mahrus. Misalnya Kiai Marzuki yang tiba-tiba telah berada di Makkah padahal tidak berhaji, atau Kiai Marzuki yang tidak mempan ditembak, juga tentang Kiai Mahrus yang bisa menaklukkan orang gila mengamuk atau Kiai Mahrus selamat dari kendaraan yang tercebur ke kali dengan kondisi tetap santai dan sedang merokok. Banyak cerita-cerita tantang kelebihan para Kiai Lirboyo itu entah para pembaca percaya atau tidak tapi kisah-kisah ini menjadi bagian dari dinamika hidup yang dialami para santri pada saat melakukan tafaqquh fid din di pesantren Lirboyo.

* Peresensi adalah Alumi Pondok Pesantren Lirboyo, Komplek HM Putra

http://www.nu.or.id/page.php 

Tidak ada komentar:

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"PERADABAN BARU ISLAM (FITRAH MANUSIA)"

Seaching Blog

Memuat...