Sabtu, 02 Mei 2009

Habib Abu Bakar bin Muhammad Assegaf

Dia seorang Imam al-Qutb yang tunggal dan merupakan qiblat para auliya' di zamannya, sebagai perantara tali temali bagi para pembesar yang disucikan Allah jiwanya, bagai tiang yang berdiri kokoh dan laksana batu karang yang tegar diterpa samudera, seorang yang telah terkumpul dalam dirinya antara ainul yaqin dan haqqul yaqin, beliau adalah Habib Abu Bakar bin Muhammad bin Umar bin Abu Bakar bin Imam (Wadi-al-Ahqaf) Habib Umar bin Segaf Assegaf.

Nasab yang mulia ini terus bersambung dari para pembesar ke kelompok pembesar lainnya, bagai untaian rantai emas hingga sampailah kepada tuan para pendahulu dan yang terakhir, kekasih yang agung junjungan Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم.

Habib Abu Bakar dilahirkan di kota Besuki, sebuah, kota kecil di kabupaten Sitibondo Jawa Timur, pada tanggal 16 Dzulhijjah 1285H. Dalam pertumbuhan hidupnya yang masih kanak-kanak, ayahanda beliau tercinta telah wafat dan meninggalkannya di kota Gresik. Sedang disaat-saat itu beliau masih membutuhkan dan haus akan kasih sayang seorang ayah. Namun demikian beliau pun tumbuh dewasa di pangkuan inayah ilahi didalam lingkungan keluarga yang bertaqwa yang telah menempanya dengan pendidikan yang sempurna, hingga nampaklah dalam diri beliau pertanda kebaikan dan kewalian.

Konon diceritakan bahawa beliau mampu mengingat segala kejadian yang dialaminya ketika dalam usia tiga tahun dengan secara detail. Hal ini tidak lain sebagai isyarat akan kekuatan ruhaniahnya yang telah siap untuk menampung luapan anugerah dan futuh dari rabbnya Yang Maha Mulia.

Pada tahun 1293H, segeralah beliau bersiap untuk melakukan perjalanan jauh menuju kota asal para leluhurnya, iaitu Hadramaut. Kota yang bersinar dengan cahaya para auliya'. Perjalanan pertama ini adalah atas titah dari nenek beliau (ibu dari ayahnya) seorang wanita shalihah Fatimah binti Abdullah Allan. Dengan ditemani seorang yang mulia, asy-Syaikh Muhammad Bazmul, beliau pun berangkat meninggalkan kota kelahiran dan keluarga tercintanya. Setelah menempuh jarak yang begitu jauh dan kepayahan yang tidak terbayangkan maka sampailah beliau di kota Seiwuun sedang pamannya tercinta al-Allamah al-Habib Abdullah bin Umar beserta kerabat yang lain telah menyambut kedatangannya di luar kota tersebut.

Tempat tujuan pertamanya adalah kediaman seorang allamah yang terpandang di masanya, al-‘Arifbillah al-Habib Syaikh bin Umar bin Saggaf". Sesampainya di sana Habib Syaikh langsung menyambut seraya memeluk dan menciuminya, tanpa terasa airmata pun bercucuran dari kedua matanya, sebagai ungkapan bahagia atas kedatangan dan atas apa yang dilihatnya dari tanda-tanda wilayah di wajah beliau yang bersinar itu. Demikianlah seorang penyair berkata, hati para auliya' memiliki mata yang dapat memandang apa saja yang tak dapat dipandang oleh manusia lainnya. Dengan penuh kasih sayang, Habib Syaikh mencurahkan segala perhatian kepadanya, termasuk pendidikannya yang maksima telah membuahkan kebaikan dalam diri Habib Abu Bakar yang baru beranjak dewasa. Bagi Habib Abu Bakar menuntut ilmu adalah segala-galanya dan melalui pamannya al-Habib Umar beliau mempelajari ilmu fiqih dan tasawwuf.

Ketika menempa pendidikan dari sang paman inilah, pada setiap malam beliau dibangunkan untuk shalat tahajjud bersamanya dalam usia yang masih belia. Hal ini sebagai upaya mentradisikan qiyamullail yang telah menjadi kebiasaan orang-orang mulia di sisi Allah atas dasar keteladanan dari baginda Rasulillah صلى الله عليه وسلم. Hingga apa yang dipelajari beliau tidak hanya sebatas teori ilmiah namun telah dipraktekkan dalam amaliah kesehariannya.

Rupanya dalam kamus beliau tidak ada istilah kenyang dalam menuntut ilmu, selain dari pamannya ini, beliau juga berkeliling di seantero Hadramaut untuk belajar dan mengambil ijazah dari para ulama' dan pembesar yang tersebar di seluruh kota tersebut. Salah seorang dari sederetan para gurunya yang paling utama, adalah seorang arifbillah yang namanya termasyhur di jagad raya ini, guru dari para guru di zamannya al-Imam al-Qutub al-Habib Ali bin Muhammad al-Habsyi" رضي الله عنه sebagai Syaikhun-Nadzar. (Guru Pemerhati).

Perhatian dari mahagurunya ini telah tertumpahkan pada murid kesayangannya jauh sebelum kedatangannya ke Hadramaut, ketika beliau masih berada di tanah Jawa. Hal ini terbukti dengan sebuah kisah yang sangat menarik antara al-Habib Ali dengan salah seorang muridnya yang lain. Pada suatu hari Habib Ali memanggil salah satu murid setianya. Beliau lalu berkata: “Ingatlah ada tiga auliya' yang nama, haliah dan maqam mereka sama”. Wali yang pertama telah berada di alam barzakh, yakni al-Habib Qutbul-Mala' Abu Bakar bin Abdullah al-Aidrus, dan yang kedua engkau pernah melihatnya di masa kecilmu, iaitu al-Habib Abu Bakar bin Abdullah al-Attas, adapun yang ketiga akan engkau lihat dia di akhir usia kamu. Habib Ali pun tidak menjelaskan lebih lanjut siapakah wali ketiga yang dimaksud olehnya.

Selang waktu beberapa tahun kemudian, tiba-tiba sang murid tersebut mengalami sebuah mimpi yang luar biasa. Dalam sebuah tidurnya ia bermimpi bertemu dengan Rasulullah صلى الله عليه وسلم, kala itu dalam mimpinya Nabi صلى الله عليه وسلم menuntun seorang anak yang masih kecil sambil berkata kepada orang tersebut: Lihatlah aku bawa cucuku yang shaleh Abu Bakar bin Muhammad as-Saggaf! Mimpi ini terulang sebanyak lima kali dalam lima malam berturut-turut, padahal orang tersebut tidak pernah kenal dengan Habib Abu Bakar sebelumnya, kecuali setelah diperkenalkan oleh Nabi صلى الله عليه وسلم.

Pada saat ia kemudian bersua dengan Habib Abu Bakar as-Saggaf, iapun menjadi teringat ucapan gurunya tentang tiga auliya' yang nama, haliah dan maqamnya sama. Lalu ia ceritakan mimpi tersebut dan apa yang pernah dikatakan oleh Habib Ali al-Habsyi kepada beliau. Kiranya tidak meleset apa yang diucapkan Habib Ali beberapa tahun silam bahwa ia akan melihat wali yang ketiga di akhir usianya, karena setelah pertemuannya dengan Habib Abu Bakar ia pun meninggalkan dunia yang fana ini, berpulang ke rahmatullah. Tidak diragukan lagi perhatian yang khusus dari sang guru yang rnulia ini telah tercurahkan kepada murid kesayangannya, hingga suatu saat al-Habib Ali al-Habsyi menikahkan Habib Abu Bakar bin Muhammad as-Saggaf dengan salah seorang wanita pilihan gurunya ini di kota Seiwuun, bahkan Habib Ali sendirilah yang meminang dan menanggung seluruh biaya perkawinannya.

Selain Habib Ali, masih ada lagi yang menjadi syaikhut-tarbiah (guru pendidiknya) yakni pamannya tercinta al-Habib Abdullah bin Umar as-Saggaf. Adapun yang menjadi Syaikhut-Tasliik (guru pembimbing beliau) Habib Muhammad bin Idrus al-Habsyi (gambar sebelah). Sedang yang menjadi syaikhul-fath (guru pembuka) adalah al-Wali al-Mukasyif al-Habib Abdul Qadir bin Ahmad bin Qutban yang acapkali memberinya khabar gembira dengan mengatakan: “Engkau adalah pewaris haliah kakekmu Umar bin Saggaf".

Demikianlah beliau menghabiskan seluruh waktunya untuk belajar, mengambil ijazah serta ilbas dengan berpindah dari pangkuan para auliya' dan pembesar yang satu dan yang lainnya di seluruh Hadramaut, Seiwuun, Tarim dan sekitarnya yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu nama mereka. Setelah semuanya dirasa cukup dan atas izin dari para gurunya, beliaupun mulai meninggalkan kota para. auliya' itu untuk kembali ke tanah Jawa, tepatnya pada tahun 1302 H.

Dengan ditemani al-Arifbillah al-Habib Alwi bin Saggaf as-Saggaf (dimakamkan di Turbah Kebon - Agung Pasuruan) berangkatlah beliau ke Indonesia. Adapun tujuan pertamanya adalah kota kelahirannya Besuki -Jawa timur, setelah tiga tahun tinggal di sana, beliau lalu berhijrah ke kota Gresik pada tahun 1305H dalam usia 20 tahun. Dan di kota inilah beliau bermukim. Mengingat usianya yang masih sangat muda, maka kegiatan menuntut Ilmu, ijazah dan ilbas masih terus dilakoninya tanpa kenal lelah.

Beliaupun terus menerus berkunjung kepada para auliya' dan ulama' yang telah menyinari bumi pertiwi ini dengan keshalehannya. Sebagaimana al-Habib Abdullah bin Muhsin al-Attas, al-Habib Ahmad bin Abdullah al-Attas, al-Habib Ahmad bin Muhsin al-Haddar, al-Habib Abdullah bin Ali al-Haddad, al-Habib Abu Bakar bin Umar bin Yahya, al-Habib Muhammad bin Ahmad al-Muhdar dan masih banyak lagi yang lainnya رضي الله عنهم أجمعين.

Pada tahun yang sama tepatnya pada hari Jum'at, telah terjadi sebuah peristiwa yang di luar jangkauan akal manusia dalam diri beliau. Yaitu di saat beliau tengah khusyuk mendengarkan seorang khatib yang menyampaikan khutbahnya di atas mimbar, tiba-tiba beliau mendapat lintasan hati rahmani dan sebuah izin rabbani, ketika itu nuraninya berkata agar beliau segera mengasingkan diri dari manusia sekitarnya. Hatinya pun menjadi lapang untuk melakukan uzlah menjauhkan diri dari kehidupan dunia.

Seketika itu juga beliau beranjak meninggalkan Masjid Jami' langsung menuju rumah, dan sejak saat itu beliau tidak lagi menemui seorang pun dan tidak pula memberi kesempatan orang untuk menemuinya. Hal ini beliau lakukan tiada lagi hanya untuk mengabdikan diri dan beribadah kepada Rabbnya dengan segenap jiwa raganya, dan berlangsung sampai lima belas tahun lamanya. Hingga tibanya izin dari Allah agar beliau keluar dari khalwatnya untuk kembali berinteraksi dengan manusia di sekitarnya.

Pada saat menjelang keluar dari khalwatnya, beliau disambut oleh gurunya al-Habib Muhammad bin Idrus al-Habsyi, seraya berkata: "Aku telah memohon dan bertawajjuh pada Allah selama tiga hari tiga malam untuk mengeluarkan Abu Bakar bin Muhammad as-Saggaf". Habib Muhammad lalu menuntunnya keluar dan membawanya berziarah ke makam seorang wali yang tersohor dan menjadi mahkota bagi segala kemuliaan di zamannya, yakni al-Habib ‘Alwi bin Muhammad Hasyim رضي الله عنه.

Setelah ziarah, beliau berdua lalu berangkat menuju kota Surabaya ke kediaman al-Habib Abdullah bin Umar as-Saggaf. Di tengah-tengah orang-orang yang hadir pada saat itu, berkatalah al-Habib Muhammad bin Idrus sambil tangannya menunjuk ke arah Habib Abu Bakar "Ini adalah khazanah dari seluruh khazanah Bani Alawi yang telah kami buka untuk memberi manfaat kepada orang khusus dan umum".

Pasca kejadian tersebut, mulailah al-Habib Abu Bakar menetapkan jadual Qira'ah (pembacaan kitab-kitab salaf) di rumahnya. Dalam waktu yang singkat beliau telah menjadi tumpuan bagi umat di zamannya, bagaikan Ka'bah yang tidak pernah sepi dari penziarah yang datang mengunjunginya dari berbagai penjuru dunia. Siapa saja yang datang kepada beliau disertai dengan husnuddzan (berbaik-sangka) maka ia akan beruntung dengan tercapai segala maksudnya dalam waktu yang dekat.

Di Majlis yang diadakannya itu beliau telah mengkhatamkan kitab "Ihya' Ulumuddin" sebanyak lebih dari empat puluh kali. Dan disetiap mengkhatamkannya, beliau selalu mengadakan jamuan besar-besaran untuk orang yang hadir di majlisnya. Al-Habib Abu Bakar dikenal sebagai orang yang memiliki kepedulian yang tinggi terhadap sirah dan jejak para salafnya, bahkan pada segala adat istiadatnya. Seluruh majlis beliau senantiasa dimakmurkan dengan kajian-kajian ilmiah yang bersumber dari semua kitab karya para salafnya.

Jika kita berbicara tentang maqam dan kedudukan beliau, maka tidak satupun dari para auliya' pada masa beliau yang menyangsikannya. Beliau telah mencapai tingkatan "asshiddiqiyyah al-kubra" yang telah diisyaratkan sebagai "sahibulwaqt" (panglima tertinggi para auliya' di masanya). Keluhuran maqamnya telah diakui oleh seluruh yang hidup di zaman beliau. Telah berkata al-Habib Muhammad bin Ahmad al-Muhdar dalam sebuah suratnya kepada beliau (dengan mengutip beberapa ayat al-Qur'an). “Demi fajar. Dan malam yang sepuluh. Dan yang genap dan yang ganjil” (Sesungguhnya saudaraku Abu Bakar bin Muhammad as-Saggaf adalah permata yang lembut yang beredar dan beterbangan menjelajah seluruh maqam para leluhurnya)..

Berkata pula panutan kita, seorang yang telah diakui keunggulan dan keilmuannya al-habib ‘Alwi bin Muhammad al-Haddad: "Sesungguhnya al-Habib Abu Bakar bin Muhammad as-Saggaf adalah al-Qutbul Ghauts dan sesungguhnya ia adalah tempat tumpuan pandangan Allah".

Pada kesempatan lain beliau berkata: “Aku tidak takut (segan) kepada satu pun makhluk Allah kecuali kepada Habib Abu Bakar bin Muhammad as-Saggaf”. Sebenarnya pada masa keemasan itu banyak sekali orang-orang yang patut disegani, namun kini mereka semua telah berpulang ke rahmat Allah سبحانه وتعالى. Masih banyak lagi ungkapan-ungkapan beliau yang tidak dapat kami torehkan dalam tulisan ini.

Berkata juga seorang sumber kebaikan di zamannya, dan kebanggaan pada masanya, seorang da'i yang selalu mengajak kejalan Allah dengan ucapan dan perbuatannya, al-Habib Ali bin Abdurrahman al-Habsyi (Kwitang-Jakarta). Ketika itu di kediaman Habib Abu Bakar (Gresik), pada saat beliau menjalin persaudaraan dengannya, seraya memberi isyarat kepada Habib Abu Bakar dan airmatanya berlinang, berkata kepada para hadirin saat itu “Ini (al-Habib Abu Bakar) adalah raja lebah (raja para auliya') ia saudaraku di jalan Allah, lihatlah kepadanya! Karena memandangnya adalah ibadah”

Berkata seorang panutan orang-orang yang arif, al-Habib Husain bin Muhammad al-Haddad, sesungguhnya al-Habib Abu Bakar bin Muhammad as-Saggaf adalah seorang khalifah, dialah pemimpin para auliya' di masanya, ia telah mencapai maqam asy-syuhud hingga beliau mampu menerawang hakekat dari segala sesuatu. Beliau melanjutkan ungkapannya dengan mengutip sebuah ayat al-Qur'an “Sungguh patut jika dikatakan padanya; Isa tidak lain hanyalah seorang hamba yang kami berikan kepadanya nikmat (kenabian) (Surah az-Zukhruf:59) Maksudnya beliau tidak lain hanyalah seorang hamba yang telah dilimpahi nikmat dan anugerah Allah سبحانه وتعالى. Kiranya telah cukup sebagai bukti keluhuran maqam beliau yang telah mencapai kedudukan bersua dengan Nabi صلى الله عليه وسلم dalam keadaan terjaga. Berkata yang mulia رضي الله عنه bahwa: “Ar-Rasul صلى الله عليه وسلم telah masuk menemuiku sedang aku dalam keadaan terjaga, beliau lalu memelukku dan akupun memeluknya”. Para auliya' bersepakat, bahwa maqam ijtima' (bertemu) dengan Nabi صلى الله عليه وسلم dalam waktu terjaga, adalah sebuah maqam yang melampaui seluruh maqam yang lain. Hal ini tidak lain adalah buah dari ittiba' (keteladanan) beliau yang tinggi terhadap Nabinya صلى الله عليه وسلم. Adapun kesempurnaan istiqamah merupakan puncak segala karamah. Seorang yang dekat dengan beliau berujar bahwa aku sering kali mendengar beliau mengatakan: “Aku adalah ahluddarak, barang siapa yang memohon pertolongan Allah melaluiku maka dengan izin Allah aku akan membantunya, barang siapa yang berada dalam kesulitan lalu memanggil-manggil namaku maka aku akan segera hadir di sisinya dengan izin Allah”

Pada saat menjelang ajalnya, seringkali beliau berkata:“Aku berbahagia untuk berjumpa dengan Allah”. Maka sebelum kemangkatannya ke rahmat Allah, beliau mencegah diri dari makan dan minum selama lima belas hari, namun hal itu tidak mengurangi sedikitpun semangat ibadahnya kepada Allah سبحانه وتعالى. Setelah ajal kian dekat menghampirinya, diiringi kerinduan berjumpa dengan khaliqnya, Allah pun rindu bertemu dengannya, maka beliau pasrahkan ruhnya yang suci kepada Tuhannya dalam keadaan redho dan diridhoi

Beliau wafat pada hari Ahad malam Isnin, hari ke tujuh belas di bulan Zulhijjah 1376H, dalam usia 91 tahun. Semoga saja sirah beliau yang kami angkat kali ini tidak hanya mengundang decak kagum bagi yang membacanya, namun juga dapat menumbuhkan semangat dalam diri kita guna meningkatkan ubudiah kita dengan senantiasa mendekatkan diri dalam kebaikan dan bersama orang- orang yang baik. Amin.

(Tulisan ini dipetik dari bahagian sirah majalah bulanan Cahaya Nabawiy No.14 Tahun 1 Zulhijjah 1424H / Februari 2004)

Tidak ada komentar:

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"MAJELIS RASULULLAH SAW"

"PERADABAN BARU ISLAM (FITRAH MANUSIA)"

Seaching Blog

Memuat...